Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Penumpang tidak di angkut ojek online,inilah sebab utamanya

Update artikel lagi. Tapi kali ini update paling berbeda dari sebelumnya.

Biasanya "Blog Driver Online" berisi tutorial tentang hal-hal yang menyangkut cara ngebid atau yang berhubungan dengan ojek online.

Ojek online saat ini sudah menjadi kebutuhan tersendiri. Banyak yang dapat di lakukan dengan adanya ojek online.

Dengan semakin meningkatnya pemakaian ojek online, pihak aplikator pun tidak henti-hentinya merekrut driver baru.

Untuk kalian yang baru atau sudah lama, ada beberapa tife Customer atau penumpang yang kalian harus hindari agar kalian tetap betah menjadi ojek online.

Jika tetap nekat mengambil jenis penumpang seperti ini, siap-siap kalian akan merasa di rugikan.

Tife Customer atau penumpang yang harus di hindari saat menjadi ojek online sudah saya rangkum dalam artikel ini. Semoga tife penumpang ojek online seperti ini tidak kalian temui.

Jika mendapatkan salah satu tife penumpang yang saya sebutkan ini, sebaiknya lebih baik di hindari daripada nantinya berujung hal-hal yang kurang enak.

Penumpang atau customer seperti apa yang sering di hindari ojek online ?

Yuk kita simak pengalaman saya berikut ini.

Penumpang dengan berat badan berlebihan


Saya pernah mengalami kejadian seperti ini waktu ngebid di stasiun Bekasi.

Saat lagi asik ngopi di pinggir jalan, tiba-tiba ponsel saya berdering dan ternyata orderan yang masuk. Langsung cocol karena jaraknya cuma 3km.

Konfirmasi lewat telpon dan si bapak ternyata memakai celana item dan kemeja coklat sudah di tempat penjemputan.

 Jemput di indomeret perjuangan. Selain ciri-ciri yang di sebutkan tadi, dia juga bilang klo dia berdiri di dekat tiang listrik.

Assssiiiik.... udah jelas banget tempat dan cirinya.

Langsung nyalain motor dan menuju TKP.

walau sedikit ribet dan macet, saya langsung menghampiri tiang listrik yang di maksud.

Berdasarkan ciri-ciri, celana item dan kemeja coklat. Saya langsung fokus ke tiang listrik.

Pas saya liat,astaaaaaaqfirulllah....

Disan berdiri bapak-bapak dengan kemeja coklat dan celana item. Gede tinggi dan hmmmmzz........

Saya langsung silent ponsel dan pergi dari sana. Setelah aman langsung auto  cancel.

Kenapa saya pergi ??

Saya pakai motor Mio dengan badan saya sedikit gemuk. Dapat customer gede kaya yang saya liat, auto cancel.

Penumpang seperti ini menurut saya adalah salah satu jenis penumpang yang harus di hindari saat menjadi ojek online.

Mengapa harus di hindari ??
Tau sendirikan, jika penumpang seperti ini kita angkut bisa menyebabkan hal-hal yang tidak di inginkan.

Misalnya : shock breaker jebol, pecah ban dan bahkan olengnya kendaraan karena membawa beban yang tidak seimbang.

Dear Customer : klo mau naik ojek online, kira-kiralah. Klo seandainya berat badan kalian lebih dari 100 kg, alangkah baiknya anda order gocar atau di kasih note klo mau ngotot pake ojol.

Note : berat badan 100 kg ,di harapkan dapat driver yg kuat. Yang ga kuat silahkan cancel. he he

Secara logika, saya pasti cancel jika dapat orderan seperti ini. Memang kejam tapi saya masih ingin ngojek dan mau nyari penumpang berikutnya.

Jika bapak tadi saya bawa, kemungkinan besar shock motor saya jebol. Resiko di jalan ban tiba-tiba meledak atau motor oleng ke bawa karung goni. Iya kan.....

Jadi mohon perhatian buat driver, jangan memaksakan motor anda jika masih mau bertahan di gojek.

Ga lucu gara-gara uang 8.000 harus ganti shock motor.

Kebetulan saya ngojek plat motor ga sesuai aplikasi karena motornya sudah di jual dan belum sempat ganti. Jadi rada aman klo kena penumpang tife seperti ini.

Emak-emak Pulang dari pasar


Dapat orderan di daerah pasar, biasanya saya auto cancel atau telpon terlebih dahulu.

Minta ciri-ciri sampai detail agar mudah di teropong dari jauh.

Biasalah untuk antisipasi agar tidak membawa penumpang dengan belanjaan yang banyak.

Tau sendiri Emak-emak klo ke pasar. Dari kangkung, ikan, kaleng kerupuk, karung beras, dandang, ayam dan segala panci dia beli. Jangan sampai kita di repotkan mereka dengan bawaan seabrek-abrek. Nanti malah bahaya.

Saya biasanya klo lewat area pasar, langsung auto off aplikasi. Takut kena seperti ciri-ciri di atas. Klo ga sengaja dapat orderan di area tersebut, sudah pasti calon penumpang saya intai terlebih dahulu.

Menurut pengalaman yang sudah-sudah, Emak-emak pulang dari pasar cenderung bawel, banyak maunya, bawaan segerobak terus naro titik anter semau mereka. terus ga mau klo kita kasih saran tentang cara edit titik maps saat pemesanan. Alasannya ribet dan dia udah tua. Ha ha

Mungkin Emak-emak kira kita ini sama seperti becak jaman dulu. Segala perabot rumah tangga bisa kita angkut.

Bagi kalian yang masih betah ngojek, hati-hati jika dapat orderan di daerah pasar. Jangan-jangan mereka abis belanja bulanan. Ha ha ha

Selain hal diatas, kadang Emak-emak suka asal klo kasih rating. Bisa saja bintang satu di bilang bagus.

Penumpang di terminal



Gambar naik ojek dengan barang berlebihan,penumpang yang harus di hindari saat menjadi ojek online

Ilustrasi naik ojol dengan barang berlebihan

Jika kalian masih betah jadi ojek online, hati-hati jika mendapatkan penumpang di terminal apalagi jika itu masih dalam suasana arus balik mudik.

Bisa jadi ojek online di anggap angkutan barang untuk pindahan kontrakan.

Saya pernah mengalami sendiri kejadian yang kurang enak dapat penumpang di terminal.

Setelah konfirmasi di tempat penjemputan yang telah di tentukan. Saya langsung meluncur.

Dan taraaaaam... ternyata calon penumpang seorang cewek yang lumayan kece.

"Mbak Dina ya ??" Sapaku berusaha konfirmasi sang penumpang.

"Iya mas" jawab si mbak dina "ini titip di depan mas" sambil memberikan satu tas gede

Saya pikir wajarlah cuma satu tas gede walau lumayan gede.

"Mas sekalian ini ya" saya kaget ternyata masih ada satu lagi.

"Maaf mas agak banyak" saya hanya fokus berusaha numpuk tas satu laginya di bagian depan, itu juga udah mentok di setang, tapi masih bisalah.

Walau setengah ga rela, saya masih berusaha sabar.

Tiba-tiba si mbaknya ngomong lagi "kardus oleh-olehnya taruh mana ya mas ? Soalnya berat klo saya pangku. Soalnya saya perlu pegang kipas ama ini"

Busssruuuuuet..... Masih ada kardus oleh-oleh, kipas ama kemplang khas daerah yang gede banget.

Emosi mulai naik ke ubun-ubun. Tanpa ngomong apa-apa, saya langsung turunin tas yang udah saya tumpuk di bagian depan. Si mbak dina diam aja.

Mungkin dia pikir saya akan menyusun ulang barangnya biar muat. Selesai kedua tasnya saya turunin. Saya langsung senyum sama Mbak dina

"Sini helmnya mbak, ga jadi aja. Belum saya pick up kok, mbak naik gocar aja biar muat, saya tukang ojek mba,ga sanggup bawa barang segitu banyaknya" saya langsung ambil helm dan pergi.

Bodo amat mau di laporin kek, mau di cancel Ceklist atau mau di apain tuh orderan.

Gila aja tuh mba-mba, dia pikir saya jasa angkutan pindahan barang kali. Satu tas gedenya aja udah mau sampai penuh di bagian depan motor, tapi saya masih usahain dua tas walau nantinya pasti resiko mentok di stang saat belok. Karena cuma tas, saya masih maklum.

Lah itu mau di tambahin kardus lagi sama dia pegangin kipas angin ama kerupuk raksasa yang dia bawa. Kan ngeri banget saya.

Mending saya tinggalin orderan kaya gitu. Biadab banget dah.

Setelah jalan menjauh, saya buka Hp dan ternyata orderannya belum di batalin sama mbak dina.

Langsung saya cancel, bodo amat ama performa. Daripada saya jadi ojek pindahan barang gitu.

Dari kisah di atas, Bisa di ambil pelajaran positifnya saja. Buang yang sekiranya kurang bagus.

Penumpang seperti ini adalah jenis penumpang atau customer yang tidak mementingkan keselamatan.

Customer seperti ini adalah salah satu customer yang harus di hindari jika kalian masih betah menjadi ojek online.

Keselamatan dalam berkendara adalah segalanya saat menjadi driver online

Jangan pick up orderan dulu jika penumpangnya belum naik di motor.

Karena bisa saja mereka datang dari kampung membawa perabotan segudang untuk keperluan mereka.

Untungnya saya ga pernah mau pickup sebelum penumpang pasang helm dan naik di motor.

Jika ada hal yang kurang sreg, kita masih bisa cancel. Kita punya hak untuk menolak membawa penumpang yang tidak kita inginkan. Seperti kejadian tadi. Penumpang dengan barang bawaan yang tidak manusiawi untuk naik ojek online.

Pengiriman Barang super besar

Cape boncengin orang dan ingin mencoba sesuatu yang baru. Salah satunya dengan main gosend.

Orderan gosend kadang enak banget cuma bawa amplop doang bisa dapat duit.

Tapi jangan salah bro, klo kena yang extrim bisa jadi puyeng kepala bro.

Mau di cancel, udah jauh banget nyamperin orangnya. Mau di bawa resiko tinggi bro. Coba perhatiin ilustrasinya dah....berani bawa yang beginian ??

Gambar pengiriman paket super besar,gambar paket besar,penumpang yang harus di hindari saat menjadi ojek online
Ilustrasi pengiriman paket super besar

Kadang customer tidak berpikir panjang tentang resiko yang akan di ambil driver saat mau melakukan pengiriman barang.

Karena males buat angkat barang yang gede akhirnya memanfaatkan keberadaan ojek online.

Kirim kasur pake ojek online. Kirim tampungan air yang segede gunung pake jasa ojek online.

Ga mikir apa klo tukang ojek pake motor ha ha

Bagi teman-teman yang ingin awet jadi ojek online, jangan pernah bawa barang yang beresiko, misalnya ukuran barangnya gede banget atau beratnya melebihi kapasitas motor.

Jika nekat tetap melakukan, gimana mau awet di ojek online. Yang ada malah nyawa jadi taruhan. Selain nyawa, kondisi motor di jamin cepet ambruk jika bawa beban yang berlebihan

Jadi lebih baik hindari pengambilan order dengan ukuran barang terlalu besar, resiko keselamatan diri sendiri dan orang lain.

Anak Sekolah yang lagi Labil

Gambar anak sekolah naik ojek online,anak sekolah naik ojol,penumpang yang harus di hindari saat menjadi ojek oline
Anak SMA labil naik ojol

Anak sekolah kadang sika uang aneh-aneh. Minta ngebut, ga mau pake helm, duduk nyeleneh biar viral dan segudang tingkah aneh mereka.

Kadang jadi serba salah jika berhadapan sama anak sekolah. Ga di turutin kemauannya malah ngasih rating jelek yang dapat menyebabkan akun tumbang.

Mau di turutin kadang berisiko tinggi atau malah kena tilang.
Jadi serba salah ya

Saya rasa sampai disini saja artikel tentang hal yang harus di hindari saat menjadi ojek online.

Mungkin masih banyak yang belum bisa saya tuliskan, bagi teman-teman yang punya cerita lucu atau aneh, silahkan tambahkan di kolom komentar.


SALAM SATU ASPAL

Fad
Fad Blogger "Jeme Kite". Menyukai blog dari 2018 dan belum bisa Fokus. Hanya membahas topik ringan dan seputar pekerjaan. Belum tergabung dengan komunitas blogger dengan baik. Semoga kedepannya menemukan teman baru.