Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Driver gojek, Corona dan Peraturan pemerintah | OPINI

Ngebid.... Ngebid...... Ngebid mulu dapet duit kaga.....

Boleh dong sesekali curhat di blog ini. Ini Cuma pelampiasan kekesalan saya saat jadi driver gojek saat ini. Dengan sistem pemerataan order dan ditambah lagi banyaknya virus terus makin berat lagi dengan aturan saat ini. Dimana driver online tidak diperbolehkan membawa penumpang. Lengkap sudah.... Lambat laun makin kejepit.

Gojek-coronaHasil Ngebid Hari ini sampai malam, CAPE DEEEH


Dari berbagai keadaan di atas, saya bahas satu persatu dan semoga ini melegakan perasaan dongkol saya dengan keadaan.

Sistem pembagian Orderan gojek

Kita fokus ke pembagian orderan saat ini. Entah sistem apa namanya, tau pemerataan order tau sistem ngaco. Yang jelas delay orderannya bikin pusing, sekali di cancel nunggu lama lagi. Padahal kadang kena cancel ama driver yang lagi nembak. Kan kesel banget, baru di cocol langsung di cancel.

Trus langsung anyep.....

Hallooooooo..... Gojek..... Gw ga minta cancel, kok akun gw anyep abis di cancel orang ga jelas.
S.U.E...... Kesel banget klo dah ngalamin kaya gini.

Lanjut ke sistem pembagian orderan ini, yang katanya orderan rata. Apanya yang rata ? Rata-rata ngeluh iya.

Nie.... Gw kasih tau. Tau maksudnya adil kan ? Gw kasih contoh.....

Misalnya gw ada anak dua. Yang pertama udah SLTP dan yang kedua masih TK. Trus gw kasih jajan sama rata, yaitu 5 ribu rupiah. Ini termasuk adil ga ?

Ya.... Kaga lah CUE, itu namanya kaga adil. Kebutuhan anak gw yang pertama lebih gede, karena dia juga udah gede. Kebutuhan makanan juga beda. Lu pikir ndiri dah jek.....

Nah... Dari contoh diatas, kita terapkan papa sistem orderan gojek saat ini. Sama rata, tidak ada akun gacor, tidak ada akun prioritas. Semuanya sama lu bagi ke semua driver.

Selamat jek..... Lu udah ngebunuh driver lu yang full berjuang ngojek yang berusaha agar akunnya gacor, yang berusaha agar Pfnya selalu bagus dan yang seharian ngojek tanpa ada kerjaan lain.

Dan... Lu nyenengin hati orang-orang yang ga full ngojek. Yang hanya iseng saat pulang kerja, yang Cuma ngari buat asep, yang katanya Cuma nyari bensin doang.

Dengan sistem pemerataan order ini, siapa yang akan bertahan di gojek ?

Driver yang full maen gojek mulai mencari celah, nyari kerjaan jadi kuli atau daftar di aplikasi sebelah. Yang udah jelas lebih gacor dari gojek. Ha ha ha

Terus.... Yang bertahan di gojek adalah orang-orang yang Cuma nyari sampingan buat bensin atau rokok. Karena mereka masih bisa lancar bayar motor dari gaji pokok, bisa bayar kontrakan dari gaji, makan anak istri dari gaji.

Jadi bagaimana ? Teman-teman yang baca blog ini mau bertahan di gojek ? Jika iya, silahkan sobat cari kerja dan jadikan gojek buat sampingan. Atau sobat daftar di aplikator sebelah, pas gojek lagi delay orderannya, sobat bisa nyalain aplikasi sebelah untuk tambahan. Ngarepin gojek, ntar sobat keburu di tarik leasing motornya.

Buat gojek, kita Cuma mitra. Kuat silahkan bertahan, ga kuat silahkan cari cara lain. Ya udah.... Kita harus mulai belajar dan mencari celah lain. Dengan sistem pemerataan orderan, sulit buat kita tupo. Tidak ada yang namanya kerja keras berusaha memperbaiki akun, ntar klo dah sampai gilirannya, akun pasti bunyi. Wkakakakka....

Bantuan aplikator Untuk Driver gojek

Saat ini sedang riweh klo kata orang sunda. Lagi ada virus congorna. COVID-19 yang telah membatasi ruang gerak ojek online. Dari situasi ini, kita membutuhkan bantuan dari aplikator. Siapa tau mereka membuka hati dan membantu meringankan beban driver.

Apa yang telah PT Gojek berikan ? Diskon buat belanja ? Pengadaan Apd dan disinfektan ? Bantuan buat yang positif COVid ?

Bantuan seperti di atas, menurut saya tidak tepat. Siapa yang menikmati ? Siapa yang menggunakan diskon belanjanya ?

Voucer yang lu bagiin, ga pernah gw pake. Knapa ? Karena gw ga belanja pake gopay, soalnya di alfa susah klo mau beli kangkung, tempe, atau sayur asem.

Terus bantuan bagi yang positif kena Virus corona. Gila lu bray.... Amit-amit dah... Jauhin gw dari penyakit tersebut. Maksud lu gw dapet bantuan harus kena COVID dulu ? Gile.... Bener.....

Sebenarnya bantuan yang tepat untuk driver itu seperti apa ? Saldo yang langsung dibagikan ke akun driver ? BUKAN GITU JUGA. Bisa-bisa dinikmati oleh driver yang tidak terlalu membutuhkan.

Terus bagaimana biar tepat ?
Kurangi biaya potongan hasil dari pembayaran customer yang 20 persen, jika memungkinkan dihilangkan sementara waktu. Kenapa ini di bilang tepat ?

Jika potongan 20 % dihilangkan, maka yang akan merasa terbantu adalah driver yang masih ngebid. Driver yang benar-benar membutuhkan uang dari hasil ngebid. Klo yang Cuma sampingan, kayaknya malas buat ngebid di tengah ramai virus corona gini. Mending mereka tidur sambil nungguin gajian.

Driver yang nekat ngebid di tengah badai corona adalah driver yang berjuang untuk perut mereka dan keluarga. Dengan resiko tinggi, mereka berani demi memperjuangkan keluarga. Mereka bahkan tidak peduli dengan himbauan, karena mereka tidak ingin mati kelaparan. Harusnya... Bantuan lebih mengarah ke driver yang benar-benar membutuhkan. Karena driver adalah kacung kalian yang mampu menopang perusahaan agar masih tetap berkibar. Tanpa kacung, kalian bukan apa-apa. Tanpa aplikator, kamu mungkin jadi opang. Intinya... Kita saling membutuhkan......

Virus Corona dan kebijakan pemerintah

Kebijakan terbaru, ojek online tidak diperkenankan membawa penumpang. Hallooooo...... CINTA..... emang ojol paling banyak nularin virus ya ?
Teus virus itu menular dari mana ? Berboncengan terus langsung tertular ? Kan ada metode penyebarannya. Klo kita pakai masker, cuci tangan setelah menyentuh barang atau tempat umum, mandi pake rinso atau minum oli, kita bisa sedikit meminimalisir agar tidak terpapar.

Terus... Klo ojol ga boleh bawa penumpang, kenapa gerobak dorong masih beroperasi yang jelas banyak mengangkut penumpang. Terus angkot gimana, apa mereka duduk jarak 1 meter di dalamnya ? Rugilah itu sopir, ga bisa setoran.

Terus naik taxi ? Jaraknya 1 meter juga antara sopir ama penumpang ?

Duh... Pusing dah kepala gw, udah miskin, narik anyep di tambah lagi ini. Makin tipis ini nyawa, bisa-bisa nguap bareng aspal.

Gojek kalah bersaing dengan Grab tapi tidak ada tindakan

Nie.... Yang terakhir. Soalnya cape juga ngetik.

Cuma ngasih tau...
“jek”.... Liat dong di lapangan, klo di stasiun. 10 penumpang turun, 7 naik grab dan 3 naik gojek. Lu udah kalah jek....

Dan... Liat dong resto-resto andalan lu, yang dulu ampe ngantri driver gojek, kini udah ganti ama driver sebelah. Gw tau banget resto yang dulu jadi andalan gw ngebid kini sudah dikuasai sebelah. Sekarang resto tersebut, 5 order grab, 1 orderan gojek. Kasian banget ama lu, tapi lu ga ada tindakan. Lama-lama lu abis dah digerogoti ulat.

Udah.... Ah.... Udah lega gw, keluar uneg-uneg. Maaf klo postingan ini salah dan mohon maaf jika ada pihak yang kurang berkenan. Ini Cuma sekedar keluh kesah saya dengan keadaan saat ini. Makanya saya tulis di blog pribadi, mungkin tidak terlalu banyak yang akan baca. Beda jika saya post di medsos.

Terima kasih yang sudah membaca, silahkan berkomentar jika merasa beda pendapat atau malah merasa saya nasib. Semoga badai Corona cepat berlalu dan keadaan pulih kembali.... Aamiin